#Random (2)

Haaii…. Seperti tulisan #Random sebelumnya, aku kali ini juga akan menceritakan beberapa hal yang terjadi di sekolahku hari ini.

Hari ini adalah hari pertamaku masuk lagi ke sekolah setelah hampir satu minggu ijin karena sakit. Di hari Kamis ini, sebenarnya aku mendapat kabar kalau aku akan diberi sanksi karena nggak masuk sekolah saat upacara 17 Agustus. Tapi aku tenang saja. Karena kan, aku memang baru saja sembuh sakit. Surat ijinnya juga ada. Daripada loyo terus pingsan di tempat upacara, mending istirahat di rumah, kan. Itu kalau kataku sih 😁 Lagipula pada akhirnya aku nggak mendapat panggilan hukuman karena hal itu. Jadi, yaa, nggak apa-apa deh. Yaa, kecuali kalau memang hukumannya besok 😅

Nah, karena hari ini adalah hari pertama masukku setelah sakit, teman-temanku yang langsung datang mengerubungiku saat melihatku masuk. Kangen kali ya 😂 *kegeeran. Beberapa hari yang lalu juga ada yang menanyakan langsung lewat LINE, kok aku lama ijinnya. Jadi tadipun masih banyak teman-temanku yang tanya, “Mai! Kamu sakit apa kemarin?” Dan akupun harus menjawabnya satu persatu seperti menghadapi wartawan.. 😅 

Cerita lain, agak agak siang saat istirahat aku dipanggil oleh mbak Khansa dan mbak Fira yang satu tim Jurnalistikku saat lomba. Merekapun cerita (mereka tahu cerita ini dari salah satu guru di sekolahku), kalau kelompok dari sekolah kami tidak ikut lagi ke babak final sebenarnya karena tidak diberi pengumuman. Padahal, karya tulis sekolahku adalah salah satu karya tulis yang terbaik di lomba itu. Jadi, kami tidak lanjut ke babak final sebenarnya bukan karena kalah. 

Mereka juga ada kabar lagi, entah benar, entah tidak, bahwa ada pihak di lomba Jurnalistik itu yang berbuat curang dan berusaha menyingkirkan kelompok kami dengan cara yang tidak benar. Tapi, aku tidak akan menyebutkan siapa pihak tersebut walaupun aku mengetahuinya. Sebab aku tidak ingin menyindir siapapun dan menyebarluaskannya di blog-ku ini. Jujur saja, aku, Mbak Fira, dan Mbak Khansa sampai ingin menangis mendengar kabar itu. Namun, aku menahannya karena aku tidak ingin semua anak jadi tahu dan membuat kambuh sifat kepo mereka 😁

Dan cerita terakhir hari ini adalaah… Aku dipilih menjadi Dokter Cilik! Aku dikabari oleh petugas UKS, Bu Ana. Ia memanggil 3 orang dari kelas 5 untuk ikut ke UKS. Dan di sana ada banyak anak kelas 4 yang dipilih. Walaupun nggak tau namanya, aku sempat mengobrol dengan beberapa dari mereka. 

Aku masih belum tahu Dokter Cilik ini detil aktivitasnya seperti apa. Karena tugas baru akan diberitahu mulai minggu depan sesuai jadwal piket masing-masing. Aku kebagian hari Senin. Ada 2 Dokter Cilik lama yang mendampingi beberapa Dokter Cilik baru. Dan yang mendampingiku ialah, Syifa, yaitu teman sesama Warcil. Jadi aku tidak perlu berkenalan lama-lama. Syifa akan mendampingi untuk hari Senin dan Selasa. Di hari Rabu dan Kamis, yang mendampingi ialah Luna, dia adalah teman seperumahan sekaligus sahabatku dulu. Rasanya senang dan excited sekali menunggu untuk piket pertamaku di hari Senin nanti.

Nah, itu dia ceritaku di hari ini, semoga menikmati yaa… Byee… 😊

2 thoughts on “#Random (2)

  1. WIh jadi dokter cilik.
    Ehm…..kalau ditawari tawaran, dipikir dan dibayangkan dulu ya konsekuensinya
    Kalau sudah dan merasa mampu, terima. Kalau enggak, mending jangan diterima.

    Semangat!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s